Lulus ASIX S1

Alhamdulillah, saya berhasil memenuhi kewajiban saya sebagai seorang ibu dan hak Rayna buat mengASIhi selama 6 bulan.. dan masih lanjut sampai sekarang udah mau 9 bulan.. horeee!! 

Yaaa.. meski diawal2 sempet mimik ASI nya dari temen saya kurleb 500mili, gegara stock asip saya ga kekejar, tapi setelah itu saya bisa bangkit dan lebih setroongg  💪💪halah !! Haha..

Mari flashback jaman baru lairan.. boro2 mau foto newborn baby buat kenang2an, macam pula baby blues menyerang, wong ditengokin orang aja rasanya males banget.. badan brasa dibanting2, kurang bobo, punggung gremet2 gara2 herpes, puting nyut2 lecet, bekas insisi yg cekit2, aduuhh.. lengkap kap!! 

Tapi pengen punya baby lagi.. Hoho.. nagih.. 😂 yang langsung pinter nyusu gitu.. ada ngga? 😂😂 kikik.. mau enaknya aja..

Kalo kata dr. Tiwi, dokter anak ngeheits di jakarta itu, menyusui itu natural, tapi tetap harus belajar.

Dari Rayna masih dalem perut, saya sudah join di grup AIMI.. pasif, silent reader aja.. tapi aktif mantengin file2 aimi dan postingan2 buibu lain yang sharing berkeluhkesah atau mengomentari posting buibu lainnya. Dari situlah, otak saya mulai dibentuk dengan keidealisan mengenai ASI. 

Saya ga mau selama saya kerja, anak saya mimik asip pakai dot. Saya takut anak saya bingung puting. Saya pompa 3 jam sekali di kantor ataupun di rumah. Saya rela bangun tengah malam, begadang, mompa pake breastpump manual. Iya, saya takut kena abses lagi dan saya takut asi saya berkurang jika tidak dikeluarkan secara rutin. Kan katanya prinsip ASI itu, supply = demand, makin banyak dikeluarkan, makin banyak yang diproduksi. 

Karena keidealisan saya, Rayna saya latih minum asip pakai sendok, soft cup feeder, cup feeder, pipet, daaaann hasilnya zonk.. Saya sedih liat anak saya nangis kejer kalau mau mimik asip pake media2 itu, jadi kalau udah “klenger” nangis, baru deh dot dikasih.. Jadilah, setelah kembali bekerja di usia Rayna 1.5 bulanan, saya merasa naluri keiburumahtanggaan saya keluar. Saya memutuskan resign setelah 1 bulan kembali bekerja di kantor. Ga sayang nanti ga dapet gaji? Ga sayang karirnya padahal udah lumayan bagus? Ga sayang padahal rekan kerja nya uda top markotop? Jangan ditanya, pasti sayang banget!! Tapi sayang saya ke Rayna lebih besar.

Jadiiii saya resmi menjadi ibu rumah tangga sekarang.. mengurus anak 7×24 jam ☺

Karena hasil pumping setelah cuti melahirkan udah terlanjur banyak, dan saya masih pumping sampai sekarang (hanya untuk mengurangi bengkak), stock di freezer nambah terus tanpa ada yg keluar. Saya memutuskan untuk mendonorkan pada yg membutuhkan. Jadi Rayna punya 2 saudara sepersusuan. Nah kan udah resign, udah nyusuin langsung, ga rela baby minum asip dr dot, ngapain mompa mulu?? Pertanyaan semuaaa orang 😅😅

Jawabannya, karna saya idealis. 

1. Saya pengen ngASI insyaallah sampai 2 th. Nah makin banyak keluar makin banyak produksi kan?  

2. Semisal ASI saya mampet, seengganya saya bisa memperpanjang usia ngASI Rayna lebih dikit dr ASIP itu.

3. Misal saya (amit2) sakit, Rayna masih tetapi bisa ngASI dr ASIP.

4. Saya takut abses lagi! :'(:'(

Idealis dan keras kepala, itu yang saya lakukan untuk memenuhi hak ASI anak saya. Pokoknya harus ASI! *kolokan*

Dulu saya juga ga yakin bisa ngasih ASI ke anak. Karena ketika dipompa di awal2 bayi lahir sekedar basahin pantat botol aja, tapi terus pompa.. ditampung berapapun dapetnya.. sampai berdarah2 nipple-nya. Inget bahwa lambung bayi itu sekecil kelereng pas baru lahir, ASI yg diproduksi ya kan menyesuaikan kebutuhan bayi. Iya toh? Jadi waras lagi pikirannya. 

Ga terhitung rasa sakit ketika nipple dikenyot bayi, sampai nangis. Sakit karena abses yg akhirnya diinsisi. Berbagai masalah menyusui, milk blister, sampe kucuil2 pake jarum saking ga nahan sakitnya.. puting retak, lulus udahan.. Rela kurang tidur karena harus pumping 3 jam sekali. Tutup kuping dari ortu sodara tetangga yang komentar negatif ttg ASI. 

Karena saya idealis, saya greget sendiri kalo denger orang “asi aku dikit”, “asi aku ga cukup, bayiku mimiknya banyak banget”,”asi aku ga keluar”, “baby nya kenceng minumnya, sampai ga bisa dipenuhi dari ASI aja”. Belajar belajar dan belajar. Udah banyak referensi mengenai ASI.. terkesan judging ya? Hehe.. maaf.. saya tahu menyusui itu ga mudah, tapi bisa belajar.. saya juga ngalamin up and down nya.. bukan yg lancar jaya nenenin gitu aja.. iya, sufor bukan racun, tapi ASI lebih baik.. saya yakin allah sudah menciptakan ASI, untuk kebaikan ibu dan anak. Udah dikasi fasilitas, dimanfaatkan dong. Ga bisa cara manfaatinnya, ya belajar! ASI itu hak anak loh.. ☺☺

Menegerti, ibu satu dan lainnya memang memiliki kondisi yang berbeda2.. tapi saya masih kurang paham, knapa ada yg mengeluh kebutuhan bayinya tidak bisa dipenuhi dari asi saja.. sedangkan dari literatur, dan dari konselor laktasi yg saya kunjungi, supply asi itu on demand, semua ibu bisa menyusui, kecuali yg sakit (saya lupa nama penyakitnya). wallahualam yaa..

Buibu baru dan calon buibu diluar sana… sekali lagi, menyusui itu ga gampang. Musti ada support dari sekitarnya. Musti punya tekat kuat, keras kepala, musti semangat baja, dan ga gampang menyerah. Jadi, tetep berusaha ya!

Yang masih hamil, gabung di AIMI, banyak belajar dari sana. Ada maternity leave tuh, bisa lah setengah jam buat obrak abrik file AIMI.. Jangan udah lahiran baru tereak2 kebingungan..

Kayanya gegara tulisan ini saya bakal dirajam buibu yang ngasih sufor deh dengan berbagai alasan.. hehehe.. maaf yak.. sungkem..

Semua ibu ingin yang terbaik buat anaknya.. menurut saya, yang terbaik buat anak saya ya ASI.. jadi ya saya berusaha gimana caranya bisa ngasih yang terbaik itu.. :):)

Anyway, selamat lulus S1 ASIX, bayinya Mamah 😙😘😚 semoga bisa lanjut sampai S3. Mamah papah love you, Nak 😘

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s