USG 4D Kehamilan

Pasti buanyak deh yang cari2 tahu informasi mengenai USG yang canggih ini… Dan pastinya buanyak yang minat buat intip2 muka si dede bayi yang ada di dalem perut…

Hmmm… Sebenarnya ga ada yang salah sih, kalau kita pengen USG 4D… Cuman tujuan USG 4D sekarang ini memang agak sedikit bergeser dari kepentingan awal… dengan kecanggihan yang dia punya, USG ini bisa ditujukan buat lihat kondisi janin yang hampir mendekati aselinya dalam kandungan dalam fungsi real time… wow ya?! Biasanya USG ini dimaksudkan buat melihat kelengkapan dan fungsi organ dalam janin, indikasi penyakit bawaan, cacat bawaan dll.. Dan biasanya terbagi dalam 3 termin, trimester1, trimester 2 dan trimester3… Katanya sih ada beberapa yang hanya bisa dilihat dalam trimester tertentu… Aku ga mau panjang lebar deh, takut salah jelasin, bisa d bully reader… Hahaha.. Udah banyak kok info mengenai USG 4D ini… Coba aja browsing2 di om google… 🙂

Naah sekarang ini fungsi USG 4D ini agak bergeser jadi buat fun2 aja… alias entertainment… Maksudnya apa tuhh?? Iyaaa.. sekarang banya buibu muda yang kepo, pengen liat muka anaknya… Mirip bapaknya apa emaknya, idungnya mancung apa engga, matanya sipit apa belo… Yaaa gitu deh kira2… Ya emang ga ada salahnya sih sekali lagi…

Tapi justru itu yang membedakan tarif USG 4D sendiri, selain faktor RS, alat yang dipake sama dokter yang meng-USG yaa…Beberapa klinik memasang tarif yang sangat miring, buat tindakan ini, beberapa pasang harga yang bikin melotot… Rangenya sekitar 150 rebu sampe 2-3 jutaan.. Gap nya jauh banget kaaan???

Aku belum tahu pasti, sebenernya apa yang ngebedain.. Analisaku sementara (cieeh.. analisaaa) sih tujuan USG 4D itu sendiri (entertainment/screening), RS/kliniknya, sama keahlian dokternya… Untuk dokternya sendiri, jika kita berniat buat screeneing total kondisi janin, lebih baik dilakukan oleh dokter yang punya sertifikasi untuk USG 4D ini, atau ahli fetomaternal…

Beberapa dokter/RS bahkan menolak permintaan pasiennya untuk USG 4D jika tidak ada indikasi bermasalah pada kandungannya.. Seperti yang sempet aku lihat di Klinik Executive Hermina Jatinegara, ada salah satu dokter (aku lupa namanya) yang terang2an bikin announcement jika dia tidak menerima permintaan USG 4D untuk entertainment, kandungan normal, atau tidak ada rujukan dokter… pun dengan RS Hermina Jatinegara sendiri, jika tidak ada pengantar atau indikasi kehamilan bermasalah, mereka akan mengarahkan pemeriksaan buat dilakukan oleh radiolog, bukan ahli fetomaternal… Padahal harganya lumayan loh! sekitar 950ribuan… Itu pengalaman aku yang tertolak buat USG 4D disitu yaaa… Kalau ada yang berhasil, ya maap, ga semua karyawannya memberlakukan perlakuan yang sama berarti… Hehehe..

Terlalu panjang intronya nih… Hehehe.. Aku mau coba infoin beberapa dokter yang  mumpuni buat USG 4D untuk tujuan screening yaaa… bukan cuma buat liat muka dede aja.. 🙂

  1. Judi J.Endjun SpOg
  2. Dario Turk SpOG
  3. Nadir SpOg
  4. Bambang Karsono SpoIg
  5. Yusfa Rasyid SpOg

Dari hasil browsing, memang banyak dokter yang direkomen untuk USG 4D.. Ada dokter Bob yang praktek di Harmoni, klinik Fakhira – Manggarai yang katanya mureh biayanya… Tapi mohon maaf, aku agak suudzon dengan biayanya yang murah meriah… Lebih murah dari cetak USG 2D di Hermina yang sekitar 250rebuan di klinik exe… Yaaa.. mantep2an lah yaa sekali lagi…

Oke, kita bahas satu2 yaaa…

  1. Judi J. Endjun SpOg

Dokter ini adalah ahli fetomaternal. Kalau mau USG 4D di Hermina Jatinegara, biasanya direkomen buat USG sama dokter ini. Aku ga nanya2 lagi sih buat rekomendasi dokter lainnya di Hermina Jatinegara. Soalnya uda terlanjur sakit hati karena ditolak, ga punya pengantar dari dokter SpOg sebelumnya. Hikhik. Biayanya untuk tahun 2015 sekitar 950rebuan, belum termasuk jasa dokter. Oiya, sebenernya bisa kok kalau mau tetep USG 4D tanpa pengantar, tapi sama ultrasonograph, bukan sama DSOG. Biayanya ga jauh2 dari situ.

2. Dario Turk SpOg

Dokter ini juga termasuk dokter yang terkenal di dunia per USG 4D an.. Tapi tapi biayanya agak mahal… Waktu nanya ke Medistra, mbak kasirnya bilang kalau sekita 2-3 jutaan..  Whaaattttt??? Tapi tetep sok mampu laahh, gengsi! Hahhaa..

Stelah browsing makin dalam, halah, ternyata ni dokter sering dipakai jasanya sama artes2 ibukota, macem Ratna Listy, Arzetti Bilbina, siapa lagi yah contoh artis yang mudaan dikit… Udah gitu, kayanya sih dia udah megang nama juga, kalau ga salah anak atau mantunya dokter kandungan yang nanganin nagita Slavina… Alamaaak… Gw jadi nginfotainment gini hahaha…

Intinya sih, aku mlipir karna mahalnya ituuu.. Apalagi jatah AIA-nya udah abis.. 🙂

3.  Prof. Nadir SpOg

Ketika kita mencari informasi buat USG 4D di RS YPK Mandiri Menteng, petugas akan menginformasikan 3 nama yaitu Prof. Nadir, Dokter Bambang Karsono dan Dokter Yusfa Rasyid. Biaya nya sekitar 900ribuan juga… Cuman karena aku ga sreg sama dokter cewe, ini dokter langsung kucoret dari list. Ehh.. Taunya ini dokter cowo.. Hahaha…

4. Bambang Karsono SpOg

Siapaaa coba ga tau dokter iniiii??? Setiap kita googling dokter yang bagus buat USG 4D, dia pasti muncul di bagian atas2 deh… Tapi sayangnya antriannya masya Allah banget dah.. Musti reservasi sebulan sebelumnya… Bahkan waktu mau daftar di YPK Mandiri, space-nya paling cepet tinggal 1.5 bulan kemudian.. Pas itu UK 22W, jadi harus nunggu ampe 30W.. Hmm… Sayangnya pas itu suami pas lagi ga ada di JKT… Mana asyik kalau sendiri kan…

Ternyata oh ternyata, dia juga praktek di klinik Moegni Menteng, biayanya sekitar 950ribuan, segera daftar buat sebulan kemudian, jadi sekitar 27W, dapet nomer urut2, nanti pas H-1 bakal dikonfirmasi jamnya…

Sampai pada H-1, Klinik Moegni nya nelepon, konfirmasi jam.. Lucu deh, gw dapet nomer urut 2, dan hanya diberi slot pilihan jam 2 siang atau 9 malem… Yang lainnya penuh… Maksud eloh, Mbaaa??? Seharusnya kan aku orang nomor2 yang dikonfirmasi untuk perihal jamnya… Udah luar biasa emosi, Gile aja, jam 9 mah mata udah kriyip2 mbaaa… Mana hari kerja pula… Mbaknya membela diri katanya aku ga ada request jam brp maunya, situ kuping ga dipake ya, Mba… Jelas2 dulu waktu daftar udah request after office hour sekitar jam 7an, biar aku ada spare waktu dari Ancol ke Mentengnya… Tapi si mbaknya aja yang iya2 doang trus bilang kalau nanti konfirmasi ulang H-1.

Sumpeh deh yaaa.. Ga profesional banget ini klinik, udah gitu pembayaran nya cuman bisa pake cash doong… Elus2 dada deh, mengingat daftarnya juga udah lama dan demi si dede bayi…

Dan pada hari H-nya, dengan penuh semangat, mau liat dede bayi secara live, kita meluncur ke Klinik Moegni…  Sampai sana sekitar jam 8.15… Dan surpriseee… Katanya masih ada 4 pasien lagi… yang rata2 per pasien adalah 30-45menit… Jadi masih harus nunggu paling cepet 2 jam, ditambah 1 pasien yang masih di dalem, baru masuk.. 2.5 jam lagi kira2, atau sekitar jam setengah 11an paling cepet baru masuk…Lah, sus, katanya jam 9??? si suster dengan berbagai alesan yaaa.. Ada bilang dokternya telat dateng, ada pasien limpahan, bla bla bla… Karena cape, abis pulang kerja,macet2an di jalan, esmosi lah aku… Eh si suami bukannya nenang2in, malah bilang “kamu tetep mau USG 4D?Malem banget loh, besok kerja, LAGIAN USG 4D KAN GA WAJIB, GA USAH JUGA GA APA2” Errrrr.. Langsung meledak lah sayaaa… 😦 Kesel banget pas suami bilang gitu, ini daftarnya udah dari sebulan lalu, sepenuh hati bersemangat buat USG 4D, taunya ga sesuai plan, eh diomongin gitu… Lah kok jadi curhat? Hahaha… Intinya, aku ga jadi USG 4D sama si Bambang Karsono ini… Wes mutung!

5. Yusfa Rasyid SpOg

Sampai rumah dan sampai beberapa hari berikutnya, aku  masih terbayang2 buat USG 4D.. Kapok mau ngulangin ke Moegni, kita cari referensi yang lain hingga mengerucut ke satu nama, Yusfa Rasyid…

Udah sempet diceritain ya di post Memilih Dokter Kandungan bagaimana kesan pertamaku sama si Dokter yang akhirnya jadi dokter kontrol rutin… Ujung2nya, kita ga USG 4D juga sama dia, cuman diintipin dikit muka sama kelaminnya… Detail lainnya dia jelasin pakai 2D…Biayanya pun biaya USG 2D… Hahaha… Yaasudalah… Asal si dede sehat2 aja, ga kurang suatu apapun, ga apa2 lah ga 4D.. Bismillah aja.. 🙂

Hellooo my little sunshine 🙂

 

image

Advertisements

Memilih Dokter Kandungan

Telat banget deh, udah mau ngebrojol babynya, baru bikin postingan ini.. haha.. lebih baik telat daripada engga sama skali kan yah.. kali bermanfaat buat bumil2 yang ada diluar sana (ciyusan ada yang baca blog elu gitu?)
Tulisan ini disponsori oleh Suster Hermina Jatinegara yang kemarin tiba2 manggil aku secara exclusive waktu mau kontrol dokter spog aku.. udah semangat gitu berdiri, nyamperin, kirain dokternya udah dateng.. eh taunya cm mau konfirm, “ibu mau kontrolnya ke dokter siapa ya??”
Laaahh.. pgn gw jitak tuh suster, jelas2 daftarnya ke dokter yusfa, nomer urut 1, pake nanya lagi.. oh ternyata mbaknya bingung karena ada beberapa dsog yang nanganin aku selama ini.. dan pencatatan rekam medisnya lompat2.. jadi seakan2 minggu lalu ke dokter A, sebulan lalu ke dokter B, sekarang ke dokter C.. itu mah kesalahan suster dong, nyatetnya ga urut.. orang saya udah sama yusfa dari week 24 kok 😈😈

Jadi, awal2 nih, aku emang beberapa kali ganti dokter.. sebenernya gaa da yang salah dengan dokternya.. cuma cocok2an aja kali yah.. kaya myari jodoh.. hohoho…

1. Suharjanti Spog

Awal mula suami bersikukuh buat pake jasa dsog cewe.. yaaa sebagai istri penurut, gw ikutin dongg.. makanya, awal kontrol buat mastiin hamil apa engga, aku ke Dokter Suharjanti yang praktek di RS Hermina Jatinegara.. dokternya kurus, mungil dan berjilbab, udah agak berumur.. 2-3 kali kontrol ama dia, tapi kok kurang gimana gitu yah.. dokternya singkat amat jelasinnya.. kata orang, tipikal dokter kandungan cewe ya gituuu.. pelit jelasin.. haha.. gw men-generalisasi deh… pas kebeneran aja kali yah.. cuman tetep aja, sebagai calon ibu baru, kita pengen tau detail kan apa yang terjadi ada tubuh kita.. kadang kita apa yang mau kita tanyakan di dalem ruangan, atau malah kita ga tau.. Berharap si dokter bakal jelasin komplit plit.. karena ga nemuin itu di beliau, kurang gitu puas deh jadinya,  jadilah next control aku berpindah ke dokter lain.

2. Fauzi Jacob Spog

Masih di RS Hermina Jatinegara, setelah memutuskan berpaling dari dokter Suharjanti,  aku cap cip cup, gambling, pilih ke dokter fauzi jacob.. ga pake browsing2 dulu seperti biasanya.. ahh masi hamil muda, coba2 dulu aja, kupikir… sambil cari yg sreg di hati kaya yang dilakuin temen2 aku yang lain..
Dokternya udah agak tua, 55-60 tahunan mungkin yaa.. udah rada botak (yakaliiii dibahas haha), dan dia tipikal yang detail ngejelasin.. sewaktu kontrol, kita bisa 20-30 mnt di ruangan.. dan beliau suka banget ngobrol.. haha.. si dokter orangnya rapih, dia concern bgt ama pencatatan rekam medis.. jadi klo susternya lompat2 nyatet, si dokter suka ngomel.. haha.. karena hal ini juga kali yah, aku jd lebih sreg sama beliau.. Nah, kemudian kontrol2 berikutnya aku lanjutin sama beliau ini…

3. Rino Bonti Spog

Nahh kalo dokter yang ini sebenernya cuma back up aja.. Jadi ketika waktunya kontrol dokter Fauzi Jacob, vitamin2 sudah habis, si dokter ngga praktek karena lagi ada konferensi apaan gitu di Bandung… Dan baliknya masih 3 harian lagi… Hmm.. Daripada si dedek bolos dapet asupan vitamin dari emaknya, jadilah kita datengin dokter Rino Bonti ini…

Jangan salah yaa… Dokter Rino Bonti ini cewe loohh.. Hehehe.. Namanya aja tampak seperti cowo yaa.. Orangnya belum terlalu tua, mungkin sekitar 45 tahun-an.. Dokternya berjilbab, daannn jelasinnya singkat banget… Erwhh.. Aku merasa merugi, mana periksanya di klinik eksekutif, lebih mahal ! 10 menit aja ga ada di dalem ruaangan, 5 menit juga ga nyampe kali… 😦 Dianya ga jelasin, kitanya mlongo aja ngeblank ga ngerti apa yang mau ditany… Haha.. Odong ahhh… Jadi setelah periksa, sepanjang jalan aku ngomel aja ke suami… Hahaha…

4. Yusfa Rasyid Spog

Ahhh… Ini si dokter ganteng… Wakakak.. Udah tenar banget kayanya di dunia maya… Ga sengaja sebenernya milih ini dokter… Sebelumnya, setelah kecewa sama dokter Rino Bonti, aku balik lagi kontrol ke dokter Fauzi Jacob.. Terus pas week 24, terbersit keinginan buat USG 4D yang lagi kekinian itu… Si dokter Fauzi Jacob ini tidak menyarankan karena kandunganku baik2 aja… Tapi tapi, aku tetep penasaran… Sehat kah bayi aku, lengkap kah organ tubuhnya, laki2 atau perempuan, kaya apa mukanyaaa Teteeepp.. USG 4D for fun… pengen liat muka… Hahaha..

Sempet bikin appointment juga sama dokter Bambang Karsono yang terkenal banget untuk urusan USG 4D, tapi aku di PHP in… Huhuhu.. Ni dokter bikin gw berantem sama suami gw aja… Cerita mengenai ini nanti terpisah yaaa…

Nah, sampai pada akhirnya, karena kita pengen USG 4D ini, jadilah kita ke dokter Yusfa yang di YPK.. Perjuangan bener ini… Karena periksa sama ini dokter ternyata ga berlaku sistem reservasi by phone… Siapa cepat dia dapat… Ya ya ya.. okelah, demi kamu dedeee… Jam 8 kita ke YPK buat ambil nomer.. Dapet nomer 1! yeay!! hahaha… Praktiknya mulai jam 10.. Jadi kita ke Bubur ayam cikini dulu buat sarapan, sambil nunggu jam praktek..

Seketemunya dengan si Dokter, he called me “Berty, apa kabar”, tanpa embel2 ibu, aiihh.. Pak dokter ini gawul banget deh (ga nyambung^^). Awalnya kita mengutarakan maksud buat USG 4D, si dokter sempet nanya, sebelumnya periksa dengan dokter siapa, RS mana… Dan dia menyarankan buat ngintip lewat 2D dulu, kalau ada yang ga beres, baru 4D.. Hmmm…aku iya2 aja, karena terpesona (haha.. lebayyy)…

Singkat cerita, karena terpesona, wkwkwk… engga diinggg… Karena aku dan suami merasa puas dengan penjelasan si dokter, keramahan dokter, kemauan dokter menjawab pertanyaan2ku yang sebagian ga penting, dan info dokter yang katanya baru mulai praktek di Hermina Jatinegara, langsung deh, kami memutuskan buat beralih ke dokter Yusfa (maafkan saya ya dokter Fauzi Jacob T_T). Si dokter Yusfa emang ga lama2 ngejelasin kaya dokter Fauzi, tapi terlihat kalau dia pintar, sigap dan tahu benar mana2 saja info yang harus diketahui pasiennya.. Lagi2 ini menurut aku yaa, mungkin pasien lain punya penilaian yang berbeda juga… Lebih pede milih dokter ini juga karena dokter Yusfa ini juga yang menangani kelahiran 2 ponakan aku… Liya, dia juga ga sungkan buat kasih nomor HP dia, dan fast response ketika di whatsapp 🙂 Keren kaaannn.. ^^

Dan sekarang, sampai 37W ini, aku masih betah sama beliau.. 🙂

5. Westrian Simorangkir SpOg

Setelah masuk 36 minggu, jadwal intip si dedek udah mulai seminggu sekali… Nah, pernah suatu saat si dokter yusfa ini sakit… Dari jadwal kontrol yang seharusnya hari Jumat, dia absent hingga hari Senin (Untuk jadwal praktek Yusfa di Hermina hanya Senin, Jumat dan Sabtu)… Sakit opooo ini dokter… Stelah sebelumnya sempat komunikasi lebih dulu sama Dokter Yusfa, perihal siapa yang menggantikan beliau untuk kontrol mingguannya, beliau menyarankan untuk mengunjungi Dokter Ifdal atau Dokter Westrian Simorangkir… Cap cip cup lagi, aku coba2 buat cek si dedek ke dokter Westrian.

Dari namanya sih orang Batak yaa (ehh). Kayanya sih bukan tipikal dokter aku. Tapi kupikir, bodo amat lah.. Dokter pengganti ini… Tar juga balik lagi ke Yusfa..Laahhhh… Taunyaaa… Dokternya halus bingitttt… Ramah… Jelasinnya pelan2 dan detail banget… Bukan kaya orang Batak deh… (Ehhh..) Dia juga sempet minta maaf dulu karena agak telat mulai prakteknya… Sungguh sopan… 🙂 Kalau dulu sebelum ketemu dokter Yusfa ketemu sama dokter ini dulu, kayanya bakal milih ini dokter deh… Hehehe…

Nah, buibu yang lagi cari2 DSOG, jangan terpaku tulisan atau review orang2 yaaa… Karena penilaian orang rata2 subjectif.. Bisa jadi lain 1 dengan yang lainnya… Cocok2an lah intinya… Buat referensi oke lah.. 🙂

 

 

 

 

Perlengkapan Tempur Menjelang Persalinan

Yuhuuu… 2 posts win the same day… *tepuk tangaaann* 😀

Kata buibu blogger yang kuintipin beberapa hari terakhir ini, baiknya masuk ke 9 bulan, harus mulai nyiapin tas siap angkut ketika nanti sewaktu2 harus ke RS.. Diharapkan well prepared lah, ga ada yg kelewat, bolak balik RS-rumah buat ambil barang atau beli mendadak, padahal seharusnya udah punya..
Hmm.. ada benernya juga sih.. makanya aku juga ngikutin pendahulu2 yang sudah lebih berpengalaman..
Yang dibawa apa aja, Bu? Nah ini sebenernya tergantung dari fasilitas yg diprovide RS nya juga sih.. berapa hari kita nginep sama fasilitas rawat gabung (bahasa kerennya rooming-in).
Aku sendiri udah daftar fasilitas previleged dari Hermina Jatinegara.. buat prentilan keperluan baby sendiri selama di RS sudah disediakan dari RS.. dalam buku yang dikasi hermina kita hanya perlu nyiapin buat pulangnya aja..

image

Meski sudah jelas tertulis disitu, bukan berty namanya kalau ga rempong nambahin.. haha.. semakin kamu blogwalking, semakin galau intinya.. takut ada yang kurang lah, takut nanti ga kebawa padahal kepake lah.. kikikik…
Jadi, aku nyiapin 2 tas buat ke RS nanti..
1 tas khusus buat dede, 1 tas lagi buat mamak bapaknya..

Tas dede aku isi perlengkapan sbb:
1. 2 buah baju one sies
2. 3 buah kaos dalem
3. 1 buah popok kain + 1 baju lengan pendek
4. 3 bedong
5. 2 pasang sarung tangan kaki + topi
6. 1 selimut bayi + 1 selimut topi
7. Gendongan
8. 12 buah diapers (mana tau perlu yes)
9. Antingnya si dede (biar sekalian dipasangin sama susternya)
10. Baby oil buat massage payudara emaknya, telon cream, diaper rash cream
11. Berencana buat nambah popok kain sama atasan karena rooming in, biar ga perlu repot manggil2 suster kalo si dede pipis atau pup..
12. Kapas, tisu basah, tisu kering
13. Bantal peyang kecil

Tas emak belum fixed sih.. tapi kira2 nanti berisi :
1. Baby doll bukaan depan kira2 4-5 pasang
2. 1 sarung (entah apa gunanya, tp banyak saran buat tetep bawa)
3. Selimut (menurut pengalaman teman, ktika kita di rg bersalin dan harus menginap buat nunggu bukaan, itu ga ada selimut!)
4. Bra menyusui + breast pad
5. Celana dalem sebanyak2nya
6. Pembalut nifas (aku pake charm yang paling panjang aja)
7. Nursing apron
8. Handuk
9. Cream anti stretchmark
10. Nipple butter cream
11. Breast pump + storage milknya
12. Cooler bag (galau mau dibawa apa  terms & conditions applied)
13. Perlengkapan mandi
14. Perlengkapan make up
15. FC KTP (Gw blm pnya KTP :'(, lagi diurus dan ga jadi2), FC KK, kartu asuransi
16. Buku kontrol, hasil pemeriksaan
17. Hp, charger, uang tunai, pulpen, notes
18. Sandal
19. Baju agak cakepan buat pulang dr RS
20. Gurita atau korset

Wiiihh.. banyak nyaaa.. mana cukup di satu tas.. belum lagi keperluan bapaknya.. suruh prepare sendiri aja kali ya.. wkwkwk.. 😀

Trimester 3, BELANJA!

Udah lama nampaknya nggak update blog… Hohoho… Perjalanan trimester pertama, published… Trus mana kelanjutannya trimester 2 dan 3 nya kakak?? Hahha… Basi ahhh.. Udah 36W4D si dedek, udah tinggal nunggu hari H aja buat lihat indahnya ciptaan Tuhan…

Dari pertengahan desember lalu, aku udah ambil cuti melahirkan… Ngapain gitu ngambilnya cepet2?? Pasti banyak yang nanya gitu deh… Hmm.. yagitu deh buibu… kantor aku termasuk kolot, ga bisa fleksibel dipepetin deket lahiran, trus manjang pas abis lairan.. Bener2 harus HPL – 45D dan HAL + 45D.. HAL : Hari Aktual Lahir, wkwkwk, asal bener bikin singkatan… Yasudalah, mau ngga mau deh… Makanya sekarang sempet buat ngeblog… Lah abisnya ga ada kerjaaan, tiap hari cuman jalan pagi, makan, minum, tidur, browsing olshop, gitu2 ajah… huhu..

Memang bener kata orang, trimester 2 adalah masa2 paling nyaman… Masuk 5 bulan, mual muntah berangsur ilang… Berat badan juga mulai naik secara signifikan… Hoho… Cuma alhamdulillah banget, yang menggendut cuman perut aku aja, badan nya nggak gimana2 banget bengkaknya =D

Seperti ibu2 yang lain, masuk trimester 3, datanglah masa yang ditunggu2… BELANJA KEBUTUHAN BAYI!!! Hohoho…

Sebenernya udah curi start dari 26W sih… Tapi waktu itu mikirnya kalau belanjanya ga dicicil, bisa kempes mendadak dompet sama rekening tabungan… Trus karena suami ga tiap hari ada di samping aku, yaudah deh, manfaatin waktu pas suami pas lagi off aja pokoknya… Biar ada partner diskusi, partner bawain barang, sama partner bayarin belanjaan.. wokwokwok…

Apa aja yang dibeli ?? Ini versi aku yaaa… Mungkin ada yang berlebih atau malah kurang… Hahaha… Orang sampai hari ini aku masih browsing olshop mulu buat beli barang2 yang dirasa kurang 😀

  1. Baju Bayi (rata2 aku pake libby, miyo, little Q, sama nova)
  • 9 pasang baju lengan pendek + celana pendek
  • 6 pasang baju kutung + celana kutung
  • 4 pasang baju lengan panjang + celana panjang
  • 5 buah onesies
  • 5 pasang sarung tangan + sarung kaki
  • 4 buah topi
  • 18 lembar bedong
  • 18 lembar popok bayi
  • 6 lembar alas popok
  • 6 pasang kaos kaki newborn
  • 2 buah bandana newborn
  •  Beberapa baju keren, unyu, lucu dari mothercare/carter (jumlahnya tidak terhitung, bisa sih, cuma males karena jumlahnya lumayan bikin nyesel, hehe… Jangan ditiru buibu, karena sebenernya baby newborn itu cepet gede, aku pun merasa menyesal beli sebanyak itu, tapi gimana lagi.. lucu binggo modelnya… Tau sendiri lah, baju cewe kaya gimana 😦 )
  • selimut topi, merk baby bee
  • legging beberapa biji buat dipake sama romper

2. Perlengkapan bobok

  • bantal peyang sama guling, aku beli merk baby bee
  • matras, pake busa tebel 10cm, tp aku tumpukin lagi pake matras baby bee yang 2.5cm
  • bantal peyang kecil merk baby bee (yang ada buat slop tangannya)
  • bedding set + bumpernya aku psen di IG @minimebedding sama @mumukussen
  • musical box yang bisa digantung diatas crib, aku beli merk playgro
  • kelambu
  • diaper stacker + organizer pesen di IG @cleothesweetest
  • 2 selimut (baby bee sama carter)
  • 2 buah perlak
  • Crib -> Dapet lungsuraaann hohoho

3. Perlengkapan tempur baby aka toiletries

  • toiletries set (isi : bedak padat, hair lotion, baby cologne, diaper rash cream, baby oil, soap & shampoo dll) dari pigeon, pasti nanti dapet kado sih (pede 😀 )
  • telon bebe rossie
  • gunting kuku
  • sisir bayi
  • sikat lidah
  • kapas bulat2
  • tissue basah + kering

4. Lain2 buat baby

  • Ember bayi, aku beli yang merk summer, dia bisa dilipet gitu dehhh
  • gelang & stick rattle (wkwkwk, ga penting banget yaaa)
  • baby sling, aku pake baba yang KW ^^ beli di IG @momaergo
  • baby sling macem jarik tapi motif unyu @holdme_baby
  • diapers newborn merk merries, beli dari bilna pas lagi ada diskonan
  • stroller jette jimmy beli pas pameran imbex di JCC
  • Wash cloth
  • Burb cloth

5. Perlengkapan menyusui

  • breast pump avent
  • sterilizer merk pigeon yang multifungsi (ada warmernya juga)
  • botol susu avent + tommi teepee (entah bener apa nggak tulisannya)
  • 1 pak BKA, 1 pak botol rekondisi (trial), 2 pak botol bebelove
  • Breast pad
  • nursing apron
  • nipple balm EMAB dari elevania
  • storage milk plastic bag merk natur sama gabag
  • cooler bag, aku pake merk unimom
  • Sikat botol, capitan, sabun cuci botol – Cradle
  • ice gel

6. Lain-lain buat emaknya

  • pembalut buat nifas. Aku sih nyiapin merk charm aja yang 40 cm.
  • korset setelah melahirkan. Beli yang murah merk new life sama shrinkx belly yang lumayan harganya, kita liat efeknya nanti. hehehe
  • krim anti strecth mark. Aku cobain mustella 🙂
  • tas buat bawa perkap baby yang modis. Wakakak. Aku beli merk babymel satchel
  • Detergent khusus buat bayi, aku pake cycle

Ada yang ketinggalan ngga yaah… hehhee.. Ya kira2 itu sih yang aku siapin… Ada yang lebay pake dibeli segala, ada yang belum terbeli sampai sekarang… hahaha… Kayak car seat sama bouncer, tadinya kita mau beli, tapi kok ini calon tante2 nya bilang mau ngebeliin… Tapi ampe sekarang kok ngga ada tanda2 dibeliin… PHP deh yeee… Ahaha.. Guweh ngarep banget dikasihhhh.. 😀 Kalau dikasih, aku mah pasrah deh mau dikasih apa aja.. bouncer nuna leaf mau banget… ahaha.. aku naksir berat sama bouncer itu… tapi as a gift kayanya kok ga mungkin… Kikikik…

Kemarin2 ini aku suka belanja di fany baby shop ITC Kuningan Lt.4, murah cyiiinn.. Lumayan lah jaraknya barang 5rebu juga… (emak2 pelit)

Di jungle baby shop ITC Kuningan Lt.4 juga lumayan murah, tapi menurut aku masih murahan fany… Tempatnya juga lebih nyaman fany… Si jungle ini agak menjorok ke jalan gitu kalau mau transaksi atau nanya2…

Segitu dulu deh update dari akikah… Ini lagi mau nyiapin tas yang buat dibawa ke RS.. Apa aja yang dibawa? next post yaaa… Ini aja masih kluar masukin barang saking bingungnya… Hahaha…

Yuk dadah babaiii… Muah muah…